Home > Berita > Produk >

Apakah program smart meter di bawah UDAY benar-benar pintar?

Kelompok Berita
Apakah program smart meter di bawah UDAY benar-benar pintar?
Waktu Penerbitan:2019-01-25
Apakah program smart meter di bawah UDAY benar-benar pintar?

Kunci keberhasilan program implementasi smart meter adalah kemampuannya untuk menyediakan data konsumsi listrik yang andal, untuk digunakan untuk memasukkan ketidakefisienan operasional dalam sistem.

Ini membutuhkan perencanaan yang cerdas dan eksekusi yang lebih cerdas. Namun, kemajuan yang buruk dari inisiatif pengukuran cerdas di bawah Ujwal Discom Assurance Yojana (UDAY) menimbulkan keprihatinan serius terkait perencanaan dan pelaksanaan program.

Pemerintah India meluncurkan skema UDAY pada bulan November 2015 untuk mengatasi masalah kesehatan operasional dan keuangan perusahaan distribusi (Discoms). Ini mengamanatkan pemasangan smart meter - untuk konsumsi di atas 500 unit per bulan (per Desember 2017) dan di atas 200 unit per bulan (per Desember 2019).
Pemerintah India meluncurkan skema UDAY pada bulan November 2015 untuk mengatasi masalah kesehatan operasional dan keuangan perusahaan distribusi (Discoms). Ini mengamanatkan pemasangan smart meter - untuk konsumsi di atas 500 unit per bulan (per Desember 2017) dan di atas 200 unit per bulan (per Desember 2019).
Skema ini bertujuan untuk meningkatkan pelacakan dan pemantauan data untuk mengurangi kerugian teknis dan komersial (AT&C) agregat. Namun terlepas dari beberapa inisiatif dan mandat, serapannya secara substansial rendah.
Ambil Karnataka sebagai contoh: Dari 137.456 konsumen yang ditargetkan dalam kategori 500 unit / bulan, hanya 610 yang memasang smart meter (0,4 persen). Demikian pula, dalam kategori konsumen 200 unit / bulan, hanya 1.876 dari 2.91.650 konsumen (0,6 persen) yang memasang smart meter.
Alasan atribut Discoms seperti biaya implementasi yang tinggi, kurangnya tenaga kerja terampil dan integrasi data dan masalah inter-operabilitas dengan penyerapan lambat. Namun, melihat lebih dekat pada skema mengungkapkan bahwa tantangan terletak pada rencana implementasi itu sendiri.
Skema ini merencanakan implementasi meter pintar berdasarkan konsumsi; dengan demikian, smart meter tersebar secara geografis dengan tantangan operasional, logistik dan manajemen proyek yang cukup besar baik untuk Discoms maupun implementasinya.
Yang paling penting, ini tidak memungkinkan audit aktual dari konsumsi energi karena data tersebar di beberapa pengumpan dan tidak dapat membantu Discoms dalam menginterpretasikan konsumsi di daerah itu.
Misalnya, di Tamil Nadu, hanya lima persen dari total konsumen (yang tersebar di seluruh negara bagian) yang mengonsumsi 500 unit / bulan atau lebih. Demikian pula, konsumen dengan konsumsi 200 unit / bulan juga tersebar di seluruh negara bagian. Ini menyebabkan masalah untuk integrasi data, terutama mengingat bahwa AT ..
Tidak adanya data yang terkonsolidasi di tingkat pengumpan memengaruhi efisiensi dan keakuratan penagihan dan pengumpulan. Oleh karena itu, pengukuran konsumen ini tidak akan mendukung tujuan pengurangan kerugian yang diinginkan.
Salah satu solusi yang mungkin untuk mempercepat langkah pemasangan smart meter adalah dengan mengambil pengumpan 11 kV keseluruhan, sebagai studi percontohan, alih-alih mengimplementasikannya berdasarkan kategori konsumen. Indian Smart Grid Forum (ISGF) juga mempromosikan gagasan penyebaran mete pintar ..
Ini akan menguntungkan gangguan ini, yang sekarang akan dapat mengaudit konsumsi energi secara real-time, untuk seluruh pengumpan. Audit energi akan mendukung pelacakan kehilangan AT&C secara real-time. Setelah kerugian diukur dengan benar, Discoms dapat mengidentifikasi langkah-langkah untuk menguranginya.
Di Karnataka, CESC telah menerapkan proyek percontohan pengukuran cerdas untuk 14 pengumpan di mana semua konsumen yang terkait dengan pengumpan tertentu dipasang dengan pengukur pintar. CESC telah merasakan manfaat seperti pengurangan konsumsi beban puncak, pembacaan & penagihan meter otomatis, dan pengurangan kerugian AT&C.
Demikian pula, Perusahaan Distribusi Tenaga Timur Andhra Pradesh Limited (APEPDCL) di Vishakhapatnam sedang melakukan studi percontohan dengan memasang meter cerdas untuk pengumpan 11 kV dengan 27 transformator distribusi, dan 1.608 konsumen.
Untuk memastikan bahwa Discoms memperoleh manfaat maksimal dari pilot, diperlukan survei lapangan untuk mengidentifikasi pengumpan yang paling cocok. Ini harus mempertimbangkan pengumpan dengan kerugian AT&C tinggi, campuran konsumen yang sesuai dan teknologi komunikasi yang cocok untuk mengumpulkan data meter pintar.
Ini juga harus mempertimbangkan volume input energi ke feeder, karena setiap pengurangan AT&C kerugian untuk feeder tersebut akan memiliki dampak yang lebih besar pada pendapatan Discom.
Selain melacak kehilangan, meter cerdas juga dapat digunakan untuk memantau parameter lain seperti ketersediaan daya, fluktuasi tegangan, keandalan restorasi, dan redistribusi beban tergantung pada hasil yang dipantau. Evaluasi teknis yang tepat untuk fitur meter cerdas, baik sebelum dan sesudah implementasi, adalah penting.
Penilaian dampak proyek percontohan, setelah implementasi, akan mengungkapkan kesenjangan di dalamnya dan menilai apakah proyek dapat mencapai tujuan yang diinginkan. Ini perlu dipertimbangkan dan diatasi sebelum peluncuran proyek dalam skala besar.
Mengkonsolidasikan data pada tingkat pengumpan tidak hanya akan mengurangi biaya implementasi tetapi juga memungkinkan Discoms untuk memahami tantangan spesifik terhadap pengurangan kerugian di suatu daerah. Lebih penting lagi, ini akan membantu Discoms menyaksikan peningkatan efisiensi energi yang dapat dibawa oleh pengukuran cerdas dan dengan demikian memotivasi implementasi skema.
buletin

Berlangganan milis Molotok untuk menerima pembaruan tentang kedatangan baru, penawaran khusus, dan informasi diskon lainnya.

our locations
Tinggalkan pesan:
Kontak Sekarang
Alamat rinci:
2-1218, Zhongtian MCC, Tongpu Road, Hangzhou, China